Friday, August 8, 2014

Curhatan Tentang Retribusi Parkir

Sore ini barusan aja pulang kerja,.. hehhehe
Mau curhat dikit, ini mengenai perparkiran di kota ane,..
Ilustrasi Parkir Liar

siang tadi kebetulan lagi berkunjung ke kantor nya seorang teman,.. yang mana kantor tersebut memiliki halaman yang lumayan luas,.
selesai ngobrol sama teman tadi, trus mau pulang dah. Nah masalah nya mulai di sini, hehhe
Saat di depan pintu gerbang halaman kantor tersebut, tiba2 disamperin oleh seorang anak muda dan menahan kendaraan ane dan minta untuk membayar sewa parkir. Jedeerrrrr...

Ane tanyain ke anak muda tadi,. "Kamu Karyawan di kantor ini ??"
dijawab : "Bukan Pak..
ane tanyain lagi : " Kamu tukang parkir nya kantor ini ?? "
Dijawab : "Iya pak..

hmmmm.... ane mulai bingung dah... neh kantor, ada tukang parkir nya,. tapi disaat ane masuk tadi koq ga ada yang bantuin ngatur ane parkir mobil ya ??

Trus ane tanyain lagi ke anak muda tadi.. : kalo gitu, mana karcis parkir nya ?
si anak muda tadi langsung merogoh saku nya dan mengeluarkan se bundel karcis parkir dan segera menyobek selembar karcis parkir nya dan diserahkan ke ane..

Dan tau kah anda ?? karcis apa yang digunakan oleh anak muda tadi tempat itu  ??
Ternyata dia menggunakan Karcis Parkir yang dikeluarkan oleh Pemkot di kota ane.... Jeddeeerrr laagii.....

Koq bisa kek gitu ya ???

Secara, ane parkir di dalam kompleks kantor (Bukan Kompleks perkantoran) yang berarti Properti pribadi kantor tersebut (Bukan Fasilitas Umum) tapi koq bisa-bisa nya ada yang narik parkir dengan mengatasnamakan PemKot setempat ??

Ibarat nya, Ane bertamu ke Rumah Sodara dan parkir di halaman rumah nya (Yang Jelas2 bukan fasilitas umum) tapi, disaat akan keluar dari halaman rumah tersebut, ane ditarik parkir oleh PemKot..

Di kasus ini, yang salah siapa ??

Pengguna parkir, Penjaga parkir, Pemilik Rumah, atau kah Pengelola Retribusi Parkir (Pemilik Karcis Parkir) ???

Ane melihat, semakin banyak nya penyalahgunaan karcis parkir milik PemKot, yang entah disalahgunakan oleh siapa, sehingga bisa dipergunakan seenak nya seperti kejadian yang ane alami tadi,..

Asli Bingung dehh.... hehehhehe

tapi yaudahlah,... ane mau lanjutin lagi cerita yang tadi...

Akhirnya setelah ane jelasin panjang lebar ke anak muda tadi tentang karcis parkir yang dia gunakan serta tempat dimana yang dia diperbolehkan untuk menarik retribusi parkir dengan menggunakan karcis parkir dari Pemkot tersebut,. trus ane bilang ke anak muda tersebut : Sayang banget dek, ane lagi ga ada uang Cash senilai Rp. 1500 (sesuai yang tertera di karcis parkir nya tadi)
Boleh ga kalo ane bayarin make Virtual Credit Card aja ??? hehhehe
Kan saat ini jaman informatika... segala sesuatu nya menggunakan sistem Virtual... hihihihi...

langsung ane nyelonong deh... wekekekk


Akhir kata, Salam

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

Related : Curhatan Tentang Retribusi Parkir

0 komentar:

Post a Comment